.Tomoe Gozen (Pendekar Wanita)
1157 – 1247 M

Dua kata untuk wanita luar biasa ini : selir dan prajurit.Tomoe Gozen adalah hal yang sangat langka: seorang pejuang samurai wanita.Berikut adalah apa yang sejarah katakan tentang dia: “Tomoe sangat jelita, dengan kulit putih, rambut panjang, dan sosok yang menawan.

Dia juga seorang pemanah yang sangat kuat, dan sebagai ahli pedang ia setara dengan 1000 pasukan, siap untuk menghadapi setan atau dewa, menunggang atau berjalan kaki.Dia menunggangi kuda yang perkasa dengan keterampilan yang luar biasa, dia naik turun tanpa cedera keturunan berbahaya.


Setiap kali pertempuran akan terjadi, Yoshinaka dikirim keluar sebagai kapten pertama, dilengkapi dengan baju besi yang kuat, sebuah pedang besar dan kuat busur, dan dia melakukan lebih banyak keberanian daripada prajurit yang lain “Pujian Tinggi saat dominasi pria yang kuat saat abad13

Tomoe Gozen banyak memenggal kepala, banyak membantai, dan pensiun untuk hidup tenang menjadi seorang biarawati . Ya – biarawati.

4 Miyamoto Musashi (Kenshei Paling Sakti)
1584 – 1645

Miyamoto Musashi adalah seorang Kensei – (orang suci ahli pedang) . Di Jepang, kata ini digunakan untuk merujuk kepada orang yang begitu tangguh dan ahli dengan pedangnya, bahwa orang-orang percaya dengan kemampuan supranatural yang dimiliki.

Miyamoto Musashi adalah contoh terbaik dari sebutan kenshei yang pernah ada, .Dalam hidupnya ia menghadapi lebih dari 60 duel, dan memenangkannya semua.Ia dididik dalam ilmu pedang di sekolah ryu Yoshioka – sebuah sekolah yang kemudian dia hancurkan sendirian .

duel pertama pada usia tiga belas dan setelah itu ia mengembara bertarung dengan orang sebanyak mungkin, terlepas dari mereka memegang senjata.

Pada usia tiga puluh ia melakukan duel paling terkenal, melawan Sasaki Kojiro (Setan dari Provinsi Barat).Sasaki Kojiro, berkelahi dengan pedang dua tangan, sangat cepat dikalahkan oleh Musashi, yang berjuang dengan tongkat kayu kecil, ia mengukir di perahu kisah perjalanannya dalam berperang.

Bosan dengan pertempuran (dan menderita sakit) ia mengundurkan diri ke sebuah gua untuk hidup sebagai seorang pertapa dan menulis buku. Dia meninggal berlutut, dengan satu tangan pada pedangnya dan yang lainnya memegang tongkatnya.

3. Agustina of Aragon (Joan of Arc-nya Spanyol)
4 Maret 1786 – 29 Mei 1857

Agustina de Aragón adalah seorang pahlawan Spanyol yang membela Spanyol selama Perang Kemerdekaan Spanyol, pertama sebagai seorang sipil dan kemudian sebagai petugas profesional di Angkatan Darat Spanyol.

Begitu tangguhnya sampai-sampai dia dijuluki “Joan of Arc nya Spanyol”.Ketika perang pecah pada tahun 1808, di kota kecil Spanyol, dia mengambil sekeranjang apel untuk memberi makan penembak.

Ketika dia tiba dia melihat tentara Spanyol mengalami kekalahan besar karena tentara Prancis, menyebabkan Spanyol untuk melarikan diri. Bukannya melarikan diri, Agustina berlari ke meriam dan mulai untuk mempertahankan kota itu sendiri.

Melihat dia melakukan hal ini memberikan Spanyol keberanian untuk kembali menyerang dan membantunya.Setelah perjuangan berdarah, Prancis menghentikan serangan di Zaragosa dan meninggalkan pengepungan mereka untuk beberapa minggu, sebelum kembali untuk berperang di jalan jalan kota, dan pemukiman yang akhirnya dimemenangkannya.

Setelah ditangkap oleh Perancis, dia dipenjarakan namun ia kemudian melarikan diri dengan berani dan menjadi pemimpin pemberontak tingkat rendah untuk guerrilleros, membantu untuk mengatur serangan demi serangan yang melecehkan pasukan Prancis.

Pada tanggal 21 Juni 1813, ia bertindak sebagai komandan laskar garis depan dalam Pertempuran Vitoria, di bawah komando Mayor Cairncross.Pertempuran ini adalah untuk menghadapi Tentara Perancis yang menduduki Spanyol , dan dengan efektif bisa dihancurkan dan diusir.

Dia akhirnya menikah dengan dokter dan menjalani sisa hidupnya dalam damai, dan dengan bangga mengenakan medali pertempuran itu.

2. Jack Churchill (Mad Jack)
16 September 1906 – 8 Maret 1996

Dia melambangkan ketangguhan dan keberanian.Dijuluki “Fighting Jack Churchill” dan “Mad Jack”, dia adalah seorang tentara Inggris yang berperang selama Perang Dunia II bersenjata hanya dengan busur, panah dan Claymore (pedang).

Dia pernah berkata “setiap petugas yang pergi ke dalam aksinya tanpa pedangnya adalah tidak benar-benar berpakaian.” Ingat bahwa selama perang ini ia pada dasarnya menggunakan pedang dan busur dan anak panah menghadapi prajurit dengan tank dan senapan mesin.

Dia adalah satu-satunya tentara yang membunuh musuh dengan panah dalam perang dunia II.

Dan dalam gaya Inggris yang unik, dia bukan hanya berjuang – ia akan membangkitkan pasukan dengan nada riang dengan klarinet, karena ia adalah seorang ahli peniup klarinet dan selalu membawanya ke pertempuran.

Pada saat yang paling mengagumkan, Churchill memimpin tim komando ke barisan musuh “Apakah Kamu Tidak Datang Kembali Lagi?” dia bertanya pada alat musiknya.

Dia adalah satu-satunya anggota kelompok pasukan yang masih hidup – saat orang-orang lain terbunuh di sekelilingnya. Mungkin Jerman menyukai lebih menyukai permainan musiknya daripada membunuhnya.

Ketika perang berakhir dan dunia merayakan, Churchill tidak senang. Dia berkata: “Kalau bukan karena amerika sialan, kita bisa terus berperang 10 tahun lagi!” Dalam pensiun ia berselancar di Australia sebelum kembali ke Inggris untuk tinggal.

Dalam foto di atas Anda dapat melihat Churchill di sebelah kanan dengan pedang di tangan.

1.Bhanbhagta Gurung
September 1921 – 1 Maret 2008

Bhanbhagta Gurung berasal dari Nepal dan atas tindakannya satu hari dalam Perang Dunia II ia menerima Victoria Cross – penghargaan tertinggi yang tersedia untuk tentara Inggris dan Persemakmuran.

Cara terbaik untuk menghargai ketangguhannya adalah dengan membaca apa yang surat kabar London tuliskan tentang aksinya: “Pada tanggal 5 Maret 1945, di Snowdon-Timur, dekat Tamandu, Burma (sekarang Myanmar), Gurung dan unitnya mendekati Snowdon-Timur .

Pasukannya ditembaki oleh penembak jitu musuh dan banyak menjadi korban.Saat penembak jitu membunuh pasukannya satu demi satu, Rifleman Bhanbhagta Gurung, tidak tiarap karena dalam posisi itu ia tidak bisa balas menembak, ia berdiri dan dengan tenang membunuh musuh dengan senapan sniper nya, sehingga menyelamatkan sebagian besar pasukan untuk menjadi korban sniper musuh.

Unit pasukan ini maju lagi tapi datang dihujani banyak tembakan lagi.Tanpa menunggu perintah, Gurung bergegas maju , di bawah hujan tembakan ia menuju lubang perlindungan musuh dan menyerangnya dengan Melemparkan dua granat, ia membunuh dua penghuni dan tanpa ragu-ragu bergegas ke lubang musuh berikutnya dan membunuh orang Jepang di dalamnya dengan bayonet. lalu ia terus melanjutkannya sampai lubang ke empat

“Selama serangan yang dilakukan sendiri pada keempat lubang perlindungan musuh, Rifleman Bhanbhagta Gurung menjadi sasaran hampir terus menerus tembakan senapan mesin dari bunker di ujung utara medan.” Untuk kelima kalinya, Gurung ” maju sendirian dalam menghadapi api musuh berat demi melumpuhkan posisi musuh dalam bunker.

Dia berlari ke depan dan melompat ke atap bungker dari mana, ia melemparkan dua granat asap Nomor 77 ke dalam celah bunker “. dua tentara Jepang yang lari keluar dari bunker dia bunuh dengan nya Kukri, dan kemudian masuk ke bunker yang sempit dan membunuh tentara Jepang yang tersisa. “

Terus terang, sedangkan semua orang di daftar ini layak masuk dalam daftar ini, dua yang terakhir melakukan kehebatannya dengan istimewa.

Sumber Artikel